Dewi ratu, sahaya telah mengosongkan diri dari kecemasan dan ketakbersediaan. Dan pada
kehampaan itu sahaya mengisikan kekuatan. Banyak orang menyebutnya keserakahan atau bahkan cinta yang buta. Dan mereka pikir itulah yang akan membunuh sahaya. Namun, dewi ratu, bagi sahaya, kematian bukanlah soal. Bahkan tidak pernah terlintas di benak sahaya untuk gentar menghadapinya. Itu karena sahaya lebih besar daripada itu.

Ezra,
“sahaya lebih besar daripada itu” bagian ini sangat menggigit;)
berapa banyak tantangan dalam hidup kita yang mampu kita labeli”sahaya lebih besar daripada itu”
seorang sahabat yang telah 10 tahun berpacaran, jelang pernikahan, tiba-tiba sang pria mengurungkan niat. Pernikahan pun batal. sang wanita terpukul oleh kecewa yang sangat, tak tau harus berkata apa. untuk beberapa waktu hanya memilih berdiam diri dalam kamar. Dalam situasi hati seperti ini, saya yakin hidup ingin kita berkata,”saya lebih besar dari kecewa ini”

Terimakasih atas inspirasinya Ezra;)
btw cerita di atas cuplikan dari Ramayana ya?
eh keliru ding Mahabharata ya?

01 June 2009 08:46